Jumat, 17 Mei 2019

Tari Kipas Pakarena Asal Sulawesi Selatan : Sejarah, Properti, Tata Rias, Iringan Tari, Gerakan

Tari kipas adalah salah satu tari tradisional Indonesia yang berasal dari budaya masyarakat Gowa di Sulawesi Selatan. Lebih lengkap, tari ini bernama Tari Kipas Pakarena. Pakarena berasal dari kata “Karena” yang berarti main, menunjukan bahwa dalam tarian ini penari akan mempertunjukan kelihaiannya memainkan kipas-kipas di tangannya.
Jika dilihat sekilas, tari kipas pakarena mirip dengan tari kipas khas Korea yang bernama Buchaechum. Namun jika diteliti lebih dalam lagi, keduanya memiliki banyak sekali perbedaan dan tidak saling berhubungan satu sama lain mulai dalam hal tema dan makna filosofis, gerakan, musik pengiring, hingga sejarah perkembangannya.


Sejarah Tari Kipas Pakarena
Menurut sejarahnya, Tari Kipas Pakarena ini merupakan salah satu tarian peninggalan Kerajaan Gowa di daerah Gowa, Sulawesi Selatan. Kerajaan Gowa ini dulunya pernah berjaya di sulawesi bagian selatan sampai berabad-abad. Sehingga kebudayaan yang ada pada saat itu sangat mempengaruhi corak budaya masyarakat Gowa saat ini, salah satunya adalah Tari Kipas Pakarena. Nama Tari Kipas Pakarena ini dambil dari kata “karena” yang berarti “main”. Sehingga tarian ini juga dapat diartikan sebagi tarian yang memainkan kipas. Tarian ini kemudian diwariska turun temurun hingga menjadi suatu tradisi yang masih dipertahankan hingga sekarang.
Asal usul dari Tari Kipas Pakarena ini masih belum bisa diketahui secara pasti. Namun menurut mitos masyarakat disana, tarian ini berawal dari kisah perpisahan antara penghuni boting langi (khayangan) dan pengguni lino (bumi) pada zaman dahulu. Konon sebelum mereka berpisah, penghuni boting langi sempat mengajarkan bagaimana menjalani hidup seperti bercocok tanam, beternak, dan berburu pada penghuni lino. Ajaran tersebut mereka berikan melalui gerakan-gerakan badan dan kaki. Gerakan tersebut kemudian dipakai penghuni lino sebagai ritual adat mereka
 
 
 
 

Fungsi Dan Makna Tari Kipas Pakarena
Seperti yang dijelaskan sebelumnya, Tari Kipas Pakarena ini biasanya ditampilkan sebagai hiburan maupun bagian dari upacara adat. Bagi masyarakat Gowa, tarian ini memiliki nilai yang sangat penting dan makna khusus di dalamnya. Salah satunya adalah sebagai ungkapan rasa syukur atas kebahagiaan yang mereka dapatkan, hal tersebut mereka ungkapkan lewat setiap gerakan para penari. Selain itu tarian ini juga menggambarkan ekspresi kelembutan, kesantunan, kesucian dan penuh kasih dari para wanita, hal tersebut bisa dilihat dari gerakan para penari yang lemah lembut.



1. Tema dan Makna Filosofi

Terlepas dari sejarah dan mitos munculnya tari kipas Pakarena tersebut, secara umum tarian ini sendiri memiliki makna yang sangat dalam tentang bagaimana sikap hidup masyarakat Gowa. Penarinya yang hanya berasal dari kaum perempuan membawakan gerakan-gerakan yang menggambarkan ekspresi kesantunan, kesetiaan, kelembutan, kepatuhan dan sikap hormat seperti yang dimiliki wanita Gowa pada umumnya. Sementara para pria yang bertugas menabuh alat musik untuk mengiringi tarian dengan gerakan-gerakan cepat menunjukan bahwa laki-laki Gowa adalah laki-laki yang kuat mental, pemberani dan tangguh.
Dari makna filosofis tersebut dapat disimpulkan bahwa selain dapat menjadi sarana hiburan rakyat, tari kipas pakarena juga dapat menjadi simbol kehidupan masyarakat Gowa secara umum.


2. Gerakan Tari Kipas

Gerakan tari kipas sebetulnya terbilang santai dan lemah lembut. Akan tetapi ketika seseorang hendak menjadi penarinya, ia haruslah dalam kondisi yang prima. Pasalnya meski dapat dilakukan dengan santai, pertunjukan tari yang dilakukannya harus dalam durasi yang cukup lama, yakni sekitar 2 jam.
Gerakan tari kipas sendiri juga sarat dengan nilai-nilai filosofis. Tarian tradisional ini diawali dan diakhiri dengan posisi duduk sebagai simbol penghormatan dan kesantunan para penari pada para penonton. Ada pula gerakan memutar searah jarum jam yang menjadi simbol siklus kehidupan manusia. Kemudian gerakan naik turun menyimbolkan kehidupan manusia yang tidak stabil, naik dan turun. Serta larangan bagi penari yaitu mengangkat kakinya terlalu tinggi dan membuka matanya dengan lebar. Larangan tersebut utamanya berkaitan dengan norma kesopanan.

3. Iringan Tari

Sama dengan kebanyakan tari tradisional lainnya di Indonesia, tari kipas pakarena asal Gowa juga diiringi dengan bunyi tetabuhan sebagai musik pemandu. Alat musik yang dimainkan adalah Gondrong Rinci. Gondrong Rinci adalah  seperangkat alat musik tradisional yang terdiri dari beberapa buah gendang (gandrang), suling, dan instrumen lainnya. Godrong Rinci sendiri dimainkan oleh 4 sd 7 orang pria.
 

4. Setting Panggung

Tari kipas kerap dimainkan oleh 5 orang penari wanita. Hanya saja sebetulnya tidak ada aturan baku yang mengatur berapa jumlah penari yang boleh berada di atas panggung. Kadang kali, penari sendiri bisa berjumlah hingga 10 orang. Jumlah tersebut belum termasuk para penabuh alat musik yang berada di samping kanan atau kiri panggung.
 
 
 

5. Tata Rias dan Tata Busana

Para penari wanita dirias sedemikian rupa agar terlihat semakin cantik. Mereka mengenakan kostum khusus yaitu pakaian adat Sulawesi Selatan yang bernama baju bodo dengan aksesoris pelengkap lainnya. Sementara para penabuh alat musik menggunakan busana seragam yaitu baju bella dada.
 

6. Properti Tari

Sesuai namanya, properti utama yang digunakan dalam pertunjukan tari kipas pakarena adalah kipas tangan berukuran besar. Masing-masing penari memegang 2 buah kipas di tangan kanan dan kirinya. Warna kipas sendiri umumnya adalah warna cerah, seperti merah, kuning, putih, atau ungu. 
 
 
 
 
Perkembangan Tari Kipas Pakarena
Walaupun merupakan tarian yang sudah ada sejak lama, Tari Kipas Pakarena masih terus dipertahankan dan dikembangkan hingga sekarang. Tarian ini masih sering ditampilkan di berbagai acara baik acara adat maupun acara hiburan. Selain itu tarian ini juga sering ditampilkan di acara budaya seperti pertunjukan tari, festival budaya dan promosi wisata. Dalam perkembangannya, berbagai kreasi dan variasi juga sering ditambahkan dalam pertunjukannya. Hal ini tentu dilakukan agar terlihat lebih menarik, namun tidak meninggalkan ciri khas dan pakem yang ada didalamnya.
Sekian pengenalan tentang “Tari Kipas Pakarena Tarian Tradisional Dari Sulawesi Selatan”. Semoga bermanfaat dan menambah pengetahuan anda tentang kesenian tradisional di Indonesia.
 
 

Penelusuran yang terkait dengan Tari Kipas Pakarena
  • properti tari kipas pakarena
  • pola lantai tari kipas pakarena
  • apa arti gerakan berputar searah jarum jam pada tari kipas pakarena
  • tari kipas pakarena ditarikan oleh
  • properti tari kipas pakarena dan fungsinya
  • makalah tari kipas pakarena
  • pertanyaan tentang tari kipas pakarena
  • tari kipas berasal dari provinsi

Related Posts

Tari Kipas Pakarena Asal Sulawesi Selatan : Sejarah, Properti, Tata Rias, Iringan Tari, Gerakan
4/ 5
Oleh